Pisau Lipat

Kejadian ini terjadi pada suatu hari di tengah hutan, ketika diadakan pendidikan dasar untuk para pencinta alam. Seorang senior(instruktur) menemukan sebuah pisau lipat yang tergeletak di atas tanah. Menurut ketentuan yang berlaku selama pendidikan dasar, barang siapa yang meninggalkan sesuatu selama perjalanan harus dihukum. Senior tersebut dengan segera mengambil pisau lipat tadi dan bermaksud untuk menghukum siswa pendidikan dasar yang telah lalai meninggalkan pisau lipatnya.
Setelah para siswa berkumpul semua, sang senior dengan nada berwibawa berkata, “Siapa yang merasa kehilangan pisau lipat di tengah perjalanan tadi?”
Tak ada satu pesertapun yang berani menjawab.
Kemudian sang senior menambahkan, “Hayo cepat? saya sebenarnya sudah tahu siapa pemilik pisau lipat ini karena namanya terukir disitu. Tapi saya ingin kejujuran kalian untuk mengaku!”
Masih tidak ada jawaban dari peserta.
“Karena tidak ada yang dengan jujur mau mengakui kesalahannya maka saya akan panggil namanya!!”
Peserta masih saja diam.
Akhirnya sang senior habis kesabarannya, diambilnya pisau lipat tadi kemudian dengan lantang dia berkata, “Stain… maju ke depan!”
Para siswa saling melirik kalau-kalau ada yang maju ke depan.
Karena tidak ada yang maju ke depan si senior berkata lagi, “Saya panggil sekali lagi yang bernama STAINLESS STEEL untuk maju ke depan!!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: